Karawang Resmi Jadi Lokasi Pabrik Baterai Kendaraan Listrik Pertama di Asia Tenggara

Karawang, Apkasi.org. Presiden Republik Indonesia Joko Widodo meresmikan ground breaking pabrik baterai kendaraan listrik pertama di Asia Tenggara yang ada di Indonesia, Rabu (15/9/2021). Pabrik hasil investasi konsorsium LG Energy Solution dan Hyundai ini dibangun di Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

“Hari ini kita menyaksikan terobosan pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik pertama di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara, milik PT HKML Battery Indonesia di Kompleks Karawang New Industrial City, Kabupaten Karawang,” tulis Jokowi dalam unggahan di Instagram pribadinya.

Dijelaskan Jokowi, groundbreaking pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik tersebut merupakan tindak lanjut dari kunjungannya dua tahun lalu ke Busan, Korea Selatan, dan bertemu langsung para pengusaha besar di negara itu.

“Pemerintah Indonesia memberikan dukungan atas pengembangan ekosistem industri baterai dan kendaraan listrik. Pemerintah juga akan terus menggulirkan reformasi konstruksi untuk memberikan kepastian hukum dan kemudahan bagi para pelaku usaha dan para investor dalam mengembangkan usaha di Tanah Air,” sambung Jokowi.

“Saya berharap kolaborasi antara perusahaan Korea Selatan dengan perusahaan Indonesia semakin kuat, serta melibatkan usaha mikro, kecil, dan usaha menengah di Tanah Air”.

Sebagai informasi, pabrik baterai PT HKML Battery dibangun dengan nilai investasi sebesarUSD 1,1 miliar atau setara Rp 15,62 triliun. Menurut Jokowi, kehadiran industri baterai bisa meningkatkan daya tarik Indonesia sebagai negara tujuan investasi dari industri turunan yang menggunakan baterai, seperti investasi motor listrik, bus listrik, dan industri mobil listrik.

“Negara kita Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia. Dengan potensi yang luar biasa itu saya yakin dalam 3 sampai 4 tahun ke depan, melalui manajemen yang baik, manajemen pengelolaan yang baik, Indonesia akan bisa menjadi produsen utama produk-produk barang jadi berbasis nikel, seperti: baterai lithium, baterai listrik, baterai kendaraan listrik. Hilirisasi industri nikel akan meningkatkan nilai tambah bijih nikel secara signifikan. Jika diolah menjadi sel baterai, nilainya bisa meningkat 6 sampai 7 kali lipat. Dan jika menjadi mobil listrik akan meningkat lebih besar lagi nilai tambahnya, yaitu 11 kali lipat,” ujar Jokowi, dalam sambutannya.

Proyek ini dijalankan konsorsium LG dan Hyundai yang terdiri dari Hyundai Motor Company, KIA Corporation, Hyundai Mobis, dan LG Energy Solution. Konsorsium Korea Selatan ini bermitra dengan Indonesia Battery Corporation yang beranggotakan PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM), PT Pertamina, PT Perusahaan Listrik Negara, dan Contemporary Amperex Technology Co. Ltd.

Pabrik baterai mobil listrik di Indonesia ini akan memiliki kapasitas Gigawatt Hour (GWH) dengan total nilai investasi US$ 1,1 miliar atau sekitar Rp15,9 triliun (kurs Rp14.500). Pembangunan pabrik ini hanya bagian dari total proyek konsorsium senilai US$ 9,8 miliar.

Sementara itu Bupati Karawang dr. Cellica Nurrachadiana yang juga ikut mendampingi Presiden Jokowi, dalam unggahan di akun IG pribadinya mengucapkan terimakasih kepada Presiden Jokowi beserta para Menteri Kabinet Indonesia Maju atas kesempatan yang diberikan kepada daerahnya serta telah bersedia untuk menghadiri acara groundbreaking pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik pertama di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara, yang berlokasi di Kompleks Karawang New Industrial City, Kabupaten Karawang. (*)

About Humas 593 Articles
Apkasi (Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia) Kantor Sekretariat: Gedung Sahid Sudirman Center, Lt.21. Jl. Jend. Sudirman Kav.86, Jakarta, 10220 Phone: +6221 2788-9480 Fax: +6221 2788-9481 Email: info@apkasi.org