Di HUT Ke-23 Apkasi, Mendagri Tito Karnavian Ajak Para Bupati Bangkitkan Sektor Swasta dan UMKM

Kebumen, Apkasi.org. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan wejangan penting ke para bupati khususnya membangkitkan sektor swasta dan Usaha Menengah Kecil dan Mikro (UMKM) guna mewujudkan daerah yang mandiri secara fiskal. Arahan ini disampaikan dalam perayaan syukuran hari ulang tahun ke-23 Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) yang berlangsung di Kebumen, Kamis (22/06/2023).

[Semarak potong tumpeng syukuran HUT ke-23 Apkasi di Kabupaten Kebumen. Kiri-kanan: Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, Ketum Apkasi Sutan Riska, Mendagri Tito Karnavian, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo dan Sekejn Apkasi Adnan Purichta Ichsan. Foto: Humas Apkasi]

Dalam kesempatan memberikan sambutan dan arahan, Mendagri Tito menyinggung soal Pilkada Serentak 2024. Ia sangat memahami ada kegalauan di hati para kepala daerah terkait masa jabatan. Untuk itu ia mengangatkan bahwa spirit dari pilkada serentak ini adalah adanya semangat keserentakan agar memudahkan singkronisasi antar pusat dan daerah. Tito lantas menjelaskan Presiden Jokowi dilantik pada 2014, kemudian pada 2017, 2018 dan 2020 dilangsungkan pilkada.

“Di tengah jalannya pemerintahan ini ada kepala daerah yang baru masuk, sehingga ini tidak seragam masa bhaktinya. Di sinilah nantinya spirit pilkada serentak ini akan memudahkan sinkronisasi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional dengan di Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah yang mencakup sebanyak 552 daerah di seluruh tanah air,” katanya.

[Mendagri Tito Karnavian memberikan arahan di HUT Ke-23 Apkasi di Kebumen, Kamis (22/6/2023). Foto: Humas Apkasi]

Tito mengakui menjelang pilkada serentak tahun depan, memunculkan konsekuensi adanya Penjabat atau Pj untuk mengisi kekosongan para kepala daerah yang habis masa bhaktinya. “Hikmahnya, kita sudah memulai sistem otonomi daerah sejak 1999 yang ditandai dengan terpilihnya kepala daerah hasil pemilihan langsung dengan dampak positif dan negatif. Di sisi lain saat ini ada Pj yang merupakan birokrat yang ditunjuk dan notabene tidak ada beban politik seperti kepala daerah hasil pilkada. Inilah real test yang akan menentukan sistem politik otonomi daerah kita ke depannya seperti apa, mana yang lebih efektif dan efisien serta membawa perubahan besar,” ujarnya.

Tito juga mengingatkan esensi otonomi daerah bukan hanya pemekaran wilayah namun bagaimana daerah bisa melaksanakan wewenang yang didelegasikan dari pusat. “Serta ujungnya adalah daerah bisa mandiri secara fiskal. Kemandirian fiskal yang ideal ini bisa ditandai dengan kemampuan pendapatan asli daerah di atas transfer dana dari pusat. Jika sudah di tahap ini, maka daerah bisa membuat program apapun. Sebaliknya jika kemandirian fiskal rendah, maka sulit bagi daerah untuk bisa melompat, karena uangnya akan habis untuk belanja pegawai,” katanya.

Kemandirian fiskal ini, lanjut Tito, menjadi tantangan bagi para kepala daerah. Kuncinya adalah bagaimana menerapkan startegi meningkatkan pendapatan asli daerah dan menghemat anggaran dengan prinsip efektif-efisien serta tepat sasaran. Khusus strategi meningkatkan PAD ini, Tito menggarisbawahi agar para kepala daerah bisa menghidupkan sektor swasta dan UMKM. Ia berujar, “Daerah-daerah yang tidak bisa menghidupkan sektor swasta dan UMKM, dia tidak akan pernah bisa mendapatkan PAD tinggi. Berikan insentif kepada para investor yang akan masuk dan permudah ijin usahanya. Tinggalkan mindset lama yang bilang kalau bisa dipersulit kenapa harus dipermudah.”

Di akhir sambutan Tito mengajak kepala daerah untuk bisa mengendalikan situasi politik keamanan menjelang tahun 2024 agar tetap kondusif. “Perlu kerjasama pusat dan daerah agar situasi ini tetap terjaga dengan baik, inflasi terkendali dan bahan pokok terjamin stok dan harganya terjangkau,” tukasnya.

[Ketua Umum Apkasi Sutan Riska Tuanku Kerajaan memberikan sambutan di HUT Ke-23 Apkasi di Kebumen, Kamis (22/6/2023). Foto: Humas Apkasi]

Sementara itu Ketua Umum Apkasi Sutan Riska Tuanku Kerajaan, mewakili teman-teman Bupati memberikan apresiasi yang tinggi dan ucapan terima kasih kepada Mendagri Tito Karnavian, yang telah hadir memenuhi undangan dan selalu mendukung setiap kegiatan yang dilaksanakan oleh Apkasi.

“Bahkan, jika kami meminta untuk audiensi kepada Pak Menteri, selalu diberikan waktu walau beliau sibuk menjalankan tugas-tugas Negara. Hal ini menandakan, bahwa Pak Menteri sangat sayang dan sangat memberikan perhatian kepada kami saat membutuhkan solusi atas permasalahan-permasalahan daerah yang kami hadapi,” imbuh Bupati Dharmasraya ini.

Tak lupa Sutan Riska juga mengapresiasi langkah Mendagri yang sangat concern dan intens memimpin rapat dengan para kepala daerah agar aktif memantau tingkat inflasi yang terjadi di daerah dan selalu memberikan arahan jika terjadi lonjakan inflasi di daerah. “Rekan-rekan bupati tentunya berupaya keras untuk bangkit dari keterpurukan di bidang ekonomi akibat pandemi Covid-19. Selain penambahan dana dari Pusat melalui DAU dan DAK, pemda perlu memiliki sumber lain untuk pembangunan, yaitu melalui investasi. Investasi ke daerah menjadi salah satu alternatif untuk membangkitkan kembali perekonomian di daerah,” ujarnya.

Sebelum mengakhiri sambutannya, Sutan Riska melaporkan bahwa pada 20-22 Juli 2023 bertempat di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD, Kabupaten Tangerang, Apkasi akan menyelenggarakan Pemeran Perdagangan, Pariwisata dan Investasi bertajuk Apkasi Otonomi Expo Tahun 2023. Kegiatan tersebut dilakukan bersamaan dengan dilaksanakannya Rapat Kerja Nasional ke-15 Apkasi pada tanggal 20 Juli 2023.

[Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan sambutan di HUT Ke-23 Apkasi di Kebumen, Kamis (22/6/2023). Foto: Humas Apkasi]

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang didapuk memberikan sambutan selaku Dewan Penasehat Apkasi Tingkat Provinsi mengajak para kepala daerah yang tergabung di Apkasi untuk senantiasai berpikir kreatif menyikapi situasi dan kondisi. “Kita semua di daerah tentu merasakan yang namanya refokusing anggaran, namun sebagai kepala daerah kita tidak boleh mengeluh tanpa solusi. Di sinilah tantangannya agar kita bisa berinovasi dengan keterbatasan anggaran. Melalui Apkasi inilah, kita bisa menghidupkan sharing session, saling sinergi dan kolaborasi antar satu daerah dengan daerah lainnya,” katanya.

[Bupati Kebumen Arif Sugiyanto selaku tuan rumah memberikan sambutan di HUT Ke-23 Apkasi di Kebumen, Kamis (22/6/2023). Foto: Humas Apkasi]

Sinergi dan kolaborasi antar daerah ini diamini oleh Bupati Kebumen Arif Sugiyanto yang kali ini menjadi tuan rumah syukuran HUT Apkasi. “Gotong royong dan kebersamaan para bupati di Apkasi ini menginspirasi kami menghadirkan kegiatan skala nasional yakni Kebumen International Expo yang sudah berlangsung dua kali. Dari kegiatan semacam ini, terbukti mampu membawa investor masuk dengan nilai ratusan miliar. Hal ini juga memberikan ruang bagi para pelaku usaha UMKM, pekerja seni dan sektor swasta untuk terlibat aktif, saling bahu membahu, bergerak bersama bangkit setelah terpuruk 2,5 tahun karena pandemi,” tukas Arif bersemangat. (*)

About Humas 752 Articles
Apkasi (Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia) Kantor Sekretariat: Gedung Sahid Sudirman Center, Lt.21. Jl. Jend. Sudirman Kav.86, Jakarta, 10220 Phone: +6221 2788-9480 Fax: +6221 2788-9481 Email: info@apkasi.org