Apkasi Fasilitasi MoU OKI-Basel, Jembatani Potensi Ekonomi Babel dan Sumatera

Jakarta, Apkasi.org. Dalam rangka menjalankan salah satu tugas Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) tentu mendorong jika ada di antara anggotanya saling bersinergi. Seperti yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) dan Pemerintah Kabupaten Bangka Selatan (Basel) yang merasa saling memiliki peran strategis dalam menjembatani konektivitas Provinsi Bangka Belitung (Babel) ke Pulau Sumatera dan sebaliknya, baik secara ekonomi maupun infrastruktur.

[Tampak H. Husin, S.Pd, MM, Sekretaris Daerah Kabupaten Ogan Komering Ilir, (kiri) menjabat erat tangan Junaidi, SP, MP adalah Plh Sekretaris Daerah menandai terjalinnya MoU antara kedua kabupaten dalam rangka pembangunan antar daerah. Kegiatan berlangsung di Kantor Sekretariat Apkasi Jakarta, Senin, (17/12/18). Foto: Humas Apkasi]

Untuk mendukung upaya tersebut, dua Kabupaten yang berbatasan secara maritim (Kabupaten OKI, Provinsi Sumsel dan Kabupaten Bangka Selatan, Provinsi Babel) sepakat menjalin kerjasama pembangunan antar daerah yang diikat melalui penandatanganan memorandum of understanding (MoU) oleh Bupati OKI dan Bupati Bangka Selatan di Kantor Sekretariat Apkasi Jakarta, Senin, (17/12/18).

Bupati OKI, H. Iskandar, SE yang diwakili Sekretaris Daerah, H. Husin, S. Pd, MM mengungkapkan kerja sama antara OKI dan Basel bertujuan untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya yang dimiliki oleh masing-masing daerah guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat. “Dengan ditandatanganinya perjanjian kerjasama ini kita ingin mensinergikan tugas dan kewenangan dan sumber daya masing-masing dalam rangka mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat di dua wilayah,” papar Husin sambil menambahkan melalui kerjasama yang disepakati akan mampu menciptakan kekuatan ekonomi yang baru bagi dua wilayah ini khususnya di sektor pertanian, perkebunan, perikanan dan mempermudah akses transportasi.

Sedangkan Pelaksana Harian (Plh) Sekda Bangka Selatan, Junaidi, SP, MM mengungkapkan penandatanganan MOU ini menjadi penting bagi dua daerah (OKI dan Basel) dalam rangka percepatan pembangunan wilayah.  “Kerjasama ini penting untuk percetapan pembangunan khususnya agar konektivitas kedua provinsi tetap terjaga,” ujar Junaidi.

Konektivitas OKI dan Basel menurut Junaidi diharapkan memacu perekonomian dua wilayah. “Salah satunya jembatan yang akan terbentang dari Ogan Komering Ilir (OKI) Sumatera Selatan ke Kabupaten Bangka Selatan akan menjaga harga sembako di Babel tetap stabil,” kata Junaidi sambil mengatakan jika jembatan tersebut sudah terealisasi, menurutnya akan menghemat biaya distribusi. “Sembako tidak akan mahal lagi jika ada infrastruktur. Selama ini sembako di Babel hanya mengandalkan jalur transportasi laut akan lebih beresiko dan terhambat cuaca yang tak bisa diprediksi,” ujarnya lagi.

Sementara itu, Kepala Divisi Pengembangan dan Potensi Daerah Apkasi, Syaifudin Chaidir mengungkapkan kerjasama antar OKI dan Basel menjadi contoh daerah lain dalam percepatan pembangunan dua wilayah yang berbatasan. “Ini jadi percontohan agar dapat ditularkan ke daerah lain. Kerjasama antar daerah penting untuk percepatan pembangunan antar wilayah baik itu ekonomi maupun infrastruktur,” tungkasnya. Syaifuddin juga menegaskan bahwa Apkasi mengemban tugas dan fungsi untuk mendorong anggotanya saling bersinergi dan bekerjasama. (*)

About Humas 486 Articles
Apkasi (Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia) Kantor Sekretariat: Gedung Sahid Sudirman Center, Lt.21. Jl. Jend. Sudirman Kav.86, Jakarta, 10220 Phone: +6221 2788-9480 Fax: +6221 2788-9481 Email: info@apkasi.org